Psikologi Islam Dalam Bingkai Filsafat Ilmu


  1. A. Pendahuluan

Psikologi Islam sebagai sebuah kajian ilmu yang baru dikembangkan di awal tahun 60an belum banyak orang mengenal, jika dibandingkan dengan psikologi barat yang usianya telah berabad-abad. Sebagai disiplin ilmu baru, Psikologi Islam lahir sebagai antitesis terhadap berbagai madzab psikologi modern. Dalam wataknya yang terbuka saat ini, disiplin ilmu psikologi modern harus meredefinisi dirinya, sehingga Psikologi Islam bisa menjadi salah satu alternatif yang dapat ditawarkan. Meskipun Psikologi barat berfokus pada ego sebagai subjek dan objek yang menjadi landasan sentral paham hedonisme dan individualisme barat, sedangkan psikologi Islam mendasarkan pada spiritualisme, namun keduanya memiliki titik singgung yang sama yaitu manusia sebagai objek kajiannya.

Dalam psikologi barat, psikologi bekerja untuk mengurai tingkah laku, memprediksi, mengendalikan tingkah laku yang bersifat horisontal dan banyak berbicara pada perilaku yang nampak. Sementara psikologi Islam banyak berbicara pada pengubahan perilaku menjadi lebih baik dan bagaimana lebih dekat kepada Tuhan serta mengembangkan potensi kemanusiaan yang dimiliki. Hal ini merupakan 2 (dua) paradigma yang berlainan tetapi dapat disatukan dalam sebuah perbincangan dan pertemuan bangunan keilmuan yang utuh.

Meskipun baju psikologi barat nampak bolong di sana sini, kiprahnya hingga saat ini tetap dominan dan populer. Karena kekokohan dan popularitasnya banyak psikolog yang berbasis psikologi barat tidak mau mengakui kelahiran ”adik” barunya yakni psikologi Islam. Bahkan oleh sebagian mereka menganggap adik baru ini sebagai ”anak haram” yang tidak ilmiah. Sebagian mereka nampak tidak dewasa, cemburu, tidak suka dan khawatir keberadaan sang adik nantinya akan mengancam eksistensinya. Sebagian yang lain nampak lebih dewasa, bahkan menaruh harapan baru pada sang adik, psikologi Islam, yang kelahirannya didambakan oleh banyak orang. Mereka gembira menyambut kehadirannya dan menerimanya sebagai anggota barudari The big family of psychology. Sang adik diharapkan dapat menjadi madzab pelengkap dan alternatif dari madzab yang sudah ada, terutama pada tingkat psikologi terapan.

  1. B. Potret Perkembangan Keilmuan Modern

Dalam menguraikan kembali sebuah ilmu pengetahuan kita harus melihat kembali paradigma keilmuan yang dibangun melalui jalur filsafat. Ada 3 (tiga) komponen dalam membangun sebuah ilmu dalam perspektif filsafat yaitu ontologis, epistimologis dan aksiologis.  Semua komponen ini tidak dapat dilepaskan untuk mencapai tingkat kebenaran dan penerimaan dari sebuah ilmu pengatahuan.

Namun demikian perjalanan pemikiran filsafat ilmu dari sebuah keilmuan tidak dapat dipisahkan dari perkembangan jaman atau sosiokultural. Paradigma keilmuan mengalami perkembangan bahkan perdebatan pada tiap jamannya. Sebagai contoh perdebatan filosofis abad XII antara aliran empirisme Francis Bacon dengan aliran rasionalisme Rene Descartes. Bacon mengatakan bahwa sains modern harus bermula pada fakta-fakta empiris yang dapat diamati, sehingga teori dibuat berdasarkan generalisasi dari fakta-fakta tersebut (inductive hypothetic). Disatu sisi Descartes mengemukakan sains harus mendasarkan diri pada pemikiran yang berorientasi pada rasio (logika) dan menekankan pentingnya peran akal. Meskipun kemudian muncul paradigma perbauran kedua aliran tersebut oleh Newton dengan ilmu eksaktanya yang menggabungkan metode hipotetiko deduktif dan eksperimental induktif. Artinya sains modern bukan sekedar rasional ataupun empiris melainkan pengetahuan rasional empiris (rasional objektif).

Psikologi yang telah dinyatakan sebagai sebuah ilmu pengatahuan tidak lepas dari pengaruh tersebut. Psikologi bukanlah suatu produk yang statis tetapi terus berkembang dan mengalami transformasi sesuai dengan adaptasi sosio kultural dan implikasi filosofis diawal perkembangannya. Diakui atau tidak  psikologi kontemporer yang kini merambah dunia sebagian besar dari peradaban barat yang berbasis pada paradigma sains eksak dan menekankan aspek empiris objektif. Kuantifikasi konsep dan konstrak aspek psikologi sangat menonjol pada era ini, bahkan sampai memenggal setengah dari perilaku manusia sehingga seakan-akan manusia bukan lagi manusia.

Sejak pertengahan abad XIX, yang didakwahkan sebagai abad kelahiran psikologi kontemporer di dunia Barat, terdapat banyak pengertian mengenai “psikologi” yang ditawarkan oleh para psikolog. Masing-masing pengertian memiliki keunikan seiring dengan kecenderungan, asumsi dan aliran yang dianut oleh penciptanya. Meskipun demikian, perumusan pengertian psikologi dapat disederhanakan dalam tiga pengertian. Pertama lebih bersifat filosofis, dimana psikologi didefinisikan sebagai studi tentang jiwa (psyche), seperti studi yang dilakukan Plato (427-347 SM.) dan Aristoteles (384-322 SM.) tentang kesadaran dan proses mental yang berkaitan dengan jiwa. Pengertian kedua yang mencoba memisahkan disiplin filsafat dengan psikologi memberikan definisi psikologi sebagai ilmu pengetahuan tentang kehidupan mental, seperti pikiran, perhatian, persepsi, intelegensi, kemauan, dan ingatan. Definisi ini dipelopori oleh Wilhelm Wundt. Sedangkan pengertian ketiga yang mencerminkan psikologi sebagai ilmu yang mandiri mengartikan psikologi adalah ilmu pengetahuan tentang perilaku organisme, seperti perilaku kucing terhadap tikus, perilaku manusia terhadap sesamanya, dan sebagainya. Definisi yang terakhir ini dipelopori oleh John Watson.

Disamping adanya pengaruh aliran filsafat yang sangat menonjol, perkembangan atau lahirnya sebuah ilmu juga tidak terlepas dari kondisi sosio kutural para pemikir dan penggagas ilmu pengatahuan. Secara historis perkembangan ilmu pengatahuan didorong oleh sistem kapitalis yang dikatakan oleh Sal Restivo sebagai modern science as a social problem karena kehadirannya sebagai bentuk perlawanan terhadap sistem feodal yang justru dapat mengancam kualitas hidup manusia, nilai-nilai demokrasi dan kelangsungan bumi dan isinya.

Perkembangan ilmu juga berkaitan dengan berkembangnya madzab dunia yang secara bersamaan melahirkan madzab sekularisme dan sosialisme sebagai reaksi terhadap dominasi gereja terhadap kehidupan politik dan penindasan para ilmuwan dan filsuf. Kasus-kasus Galileo Galilei dan Nicolas Copernicus yang mendapat siksaan karena temuannya bertentangan dengan ajaran gereja. Begitu pula kasus Giordano Bruno yang dibakar hidup-hidup karena meyakini bumi mengitari matahari bukan mengitari mahkota paus.

Psikologi sebagai keilmuan yang memberikan perhatian terhadap perilaku manusia juga mengalami masa bumingnya ketika dikaitkan dengan lontaran Charles Darwin tentang teori evolusi yang menggetarkan dunia. Ia memperkuat gagasan perlunya memahami manusia dalam perspektif materialistik. Gagasan ini semakin berkembang dengan makin digunakannya prinsip positivistik dalam memandang manusia setelah ditinggalkannya fase teologi dan metafisik.

Melihat banyaknya elemen yang mempengaruhi perkembangan sebuah ilmu termasuk psikologi, maka kita perlu kembali merenungkan keberadaan ilmu psikologi yang telah berkembang lebih dari 1 (satu) abad ini.  Pertanyaan-pertanyaan yang mencoba mempertanyakan kembali mainstrem psikologi yang telah berkembang dari peradaban barat merupakan salah satu bentuk kritik yang mencoba menempatkan ilmu psikologi dalam jalur yang benar sesuai dengan fungsi keilmuan untuk kesejahteraan umat manusia.

  1. C. Latar Belakang Munculnya Psikologi Islam

Wacana psikologi Islam mulai bergaung semenjak tahun 1978 sebagai suatu perbincangan publik berskala Internasional pada International Symposium on Psychology and Islam di Universitas Riyadl Arab Saudi. Wacana ini merupakan salah satu bentuk terbukanya wacana global tentang islamisasi ilmu pengetahuan yang dipelopori oleh Ismail Raji Al-Faruqi, Sayyid Hussein Nasr dan Ziauddin Sardar. Namun demikian sejak tahun 1950an Muhammad Utsman Najati telah banyak memberikan ceramah tentang Al-Qur’an dan ilmu jiwa. Dengan demikian pembahasan tentang psikologi yang dikaitkan dengan Islam telah merebak bersamaan dengan banyaknya kajian dalam psikologi barat, bukan hanya sekedar sebuah perilaku ”iri” terhadap perkembangan psikologi barat yang meninggalkan unsur agama dalam pembahasan manusia.

Secara umum berkembangnya wacana Psikologi Islam sebagai salah satu ”buah Islamisasi sains” atau ”kebangkitan Islam”, tidak hanya tuntutan dari ilmuwan muslim tetapi juga merupakan hasil kajian beberapa ilmuwan non muslim. Salah satunya adalah Erich Fromm yang mengungkapkan bahwa manusia modern menghadapi suatu ironi dimana mereka berjaya dalam menggapai capaian-capaian material namun kehidupan mereka dipenuhi keresahan jiwa (rentan terhadap stress, depresi dan merasa teralienasi). Erich Fromm memberi contoh makin meningkatkanya angka bunuh diri pada usia lansia di beberapa negara Eropa dan Amerika. Begitu pula pendapat filosuf Bertrand Russell yang mengatakan bahwa kemajuan material yang dicapai pada peradaban modern tidak dibarengi dengan kemajuan di bidang moral-spiritual.

Disamping itu adanya gelombang kritisisme ilmu pengatahuan modern menjadi salah satu faktor pemicu berkembangnya wacana psikologi Islam. Gelombang kritik ini diilhami oleh buku The Structure of Scientific Revolution karya Thomas Kuhn yang mengatakan bahwa gelombang revolusi ilmu pengetahaun selalu ditandai oleh pergeseran dan penggantian dominasi ilmu pengetahuan yang berlaku. Paradigma ilmu pengetahuan yang lama akan digantikan oleh paradigma baru yang lebih mampu menjelaskan tentang sebuah fenomena. Sebagai contoh aliran strukturalisme (consciousness) oleh Wilhelm Wundt digantikan oleh aliran psikoanalisa (unconsciousness) oleh Sigmund Freud. Aliran ini digantikan oleh behavioristik (stimulus-respon) oleh John B. Watson dan kemudian oleh Humanistik (potensi kemanusiaan) oleh Abraham H. Maslow lalu muncul psikologi transpersonal (potensi spiritual) oleh Anthony Sutich.

Melihat perkembangan paradigma psikologi barat yang telah dipaparkan diatas, maka tidak menutup kemungkinan psikologi Islam menjadi paradigma selanjutnya dalam perkembangan ilmu psikologi. Salah satu alasan yang dapat digunakan adalah bahwa psikologi Islam menempatkan kembali kedudukan agama dalam kehidupan manusia yang dalam sejarah perkembangan ilmu saling tarik ulur, menjadi penyempurna konsep perilaku manusia dan menghadirkan kembali faktor Tuhan (spiritual) dalam kehidupan manusia serta diyakini mampu menjadi elemen moral dalam aplikasi ilmu pengetahuan modern sehingga dapat membangun kembali peradaban manusia.

  1. D. Kajian Filsafat Ilmu Dalam Psikologi Islam
  2. 1. Ontologi Psikologi Islam

Mengkaji sebuah keilmuan dalam kategori filsafat ilmu, kita tidak dapat memisahkan diri dari pembahasan tentang aspek ontologi. Ontologi adalah aspek dalam filsafat ilmu yang mempelajari tentang objek yang akan ditelaah oleh ilmu tersebut, bagaimana wujud hakiki dari objek tersebut dan bagaimana hubungan antara objek tersebut dengan daya tangkap manusia sendiri (berpikir, merasa dan mengindera) yang membuahkan pengetahuan.

Kajian ontologi psikologi Islam sama halnya pada psikologi barat yaitu manusia. Meskipun aspek kajiannya sama tentang manusia tapi dalam konsepnya memiliki beberapa perbedaan, baik melalui aliran psikoanalisa, behavioristik maupun humanistik. Perbedaan pemahaman konsep manusia ini akan mempengaruhi pada penerapan keilmuan itu sendiri, baik di bidang perkembangan, pendidikan, sosial, klinis maupun industri.

Psikoanalisa memandang manusia sebagai sosok makhluk yang hidup atas bekerjanya dorongan-dorongan (id) dan sangat ditentukan oleh masa lalunya. Konsep ini dipandang terlalu menyederhanakan kompleksitas dorongan hidup yang ada dalam diri manusia, sehingga terkesan pesimistis dalam pengembangan diri manusia. Sementara aliran behavioristik memandang manusia sebagai sosok makhluk yang sangat mekanistik karena kelahirannya tidak membawa apapun, sehingga kehidupannya sangat ditentukan oleh lingkungan atau hasil pengkondisian lingkungan. Sedangkan aliran humanistik memandang manusia sebagai sosok yang mempunyai potensi baik dan tidak terbatas, sehingga dipandang sebagai penentu tunggal yang mampu memainkan peran Tuhan (play-God). Sementara psikologi transpersonal cenderung melihat pada dimensi spiritual (pengalaman subjektif transendental) manusia yang mempunyai kemampuan luar biasa diatas alam kesadaran.

Psikologi Islam hadir dengan menawarkan pembahasan tentang konsep manusia yang lebih utuh (komprehensif). Manusia tidak hanya dikendalikan oleh masa lalu tetapi juga mampu merancang masa depan. Manusia tidak hanya dikendalikan lingkungan tetapi juga mampu mengendalikan lingkungan. Manusia memiliki potensi baik tetapi juga potensi buruk (terbatas). Konsep manusia dalam psikologi Islam adalah bio-sosio-psikis-spiritual, artinya Islam mengakui keterbatasan aspek biologis (fisiologis), mengakui peran serta lingkungan (sosiokultural), mengakui keunggulan potensi dan juga memerankan aspek spiritual (Tuhan) dalam kehidupan manusia.

Manusia mempunyai 2 (dua) unsur yaitu jasmaniah (materi) dan rohaniah (non materi) yang secara umum dapat dijelaskan melalui konsep bio-sosio-psikis-spiritual yang dalam perkembangan psikologi barat tidak diakui keberadaannya. Perilaku manusia terbentuk oleh hasil kolaborasi semua unsur, tidak ada reduksi antar unsur sehingga pemahaman tentang manusia dapat menemukan titik temu yang utuh.

Islam menawarkan konsep manusia melalui pemahaman agama (wahyu Tuhan). Memahami manusia tidak dapat dilepaskan dari konsep ruh (daya ikat pencipta dan makhluknya), hati (qalbu) sebagai pengendali perilaku manusia, nafs yang menjadi wadah potensi manusia (baik-buruk) serta akal sebagai tempat nalar dan daya pemahaman tentang pilihan perilaku. Memahami manusia tidak hanya terbatas pada observable area tetapi juga yang unobservable area dan unconceivable area (tidak dapat dipikirkan atau dirasakan).

Apabila dilihat dari konteks pemahamannya, maka dapat dikatakan konsep unsur-unsur dalam diri manusia sangatlah abstrak seperi halnya konsep id-ego-super ego milik Freud dan archetyp-archetyp milik Carl Gustav Jung, sehingga tidak perlu diperdebatkan dalam kajian psikologi. Keberanian menawarkan konsep lain yang sejalan dengan pembahasan perilaku manusia merupakan entry point dalam membangun pondasi keilmuan yang baru.

Konsep unsur manusia dalam Islam diambil dari wahyu Tuhan tidak dapat diragukan kebenarannya. Tuhan adalah pencipta manusia yang tentunya sangat mengetahui hasil ciptaannya, sehingga acuan yang paling tepat untuk memahami manusia adalah dari kitab suci yang diturunkan oleh Tuhan meskipun dalam aplikasinya terdapat pola penafsiran yang berbeda.

  1. 2. Epistemologi Psikologi Islam

Kajian epistemologi menekankan pada proses atau prosedur timbulnya ilmu pengatahuan, hal-hal yang harus diperhatikan agar mendapatkan pengetahuan yang benar dan cara yang digunakan untuk membantu mendapatkan pengetahuan. Epistemologi merupakan satu-satunya jalur untuk melihat metode pencarian kebenaran dari sebuah ilmu pengetahuan. Kesalahan dalam menentukan metode akan menurunkan kualitas keilmuan tersebut sehingga hasil dari pencarian kebenaran akan banyak menyisakan pertanyaan-pertanyaan.

Secara epistemologi perkembangan psikologi barat bermula dari pengembangan metode ilmiah ilmu eksakta, sehingga hasil keilmuannya bermuara pada pengukuran kuantitatif-eksperimen untuk menjamin objektifitas. Perkembangan keilmuan yang sedemikian rupa merupakan efek dari penerimaan ilmu eksakta yang melebihi penghargaan dari ilmu sosial, sehingga para ilmuan sosial berbondong-bondong mengadopsi metode ilmiah eksakta untuk dipergunakan pada ilmu sosial termasuk psikologi.

Apabila ditelusuri keberadaan aliran-aliran dalam psikologi barat, maka dapat ditemukan bahwa konsep dasar aliran psikologi memiliki beberapa variasi dalam membangun keilmuannya meskipun tetap memiliki paradigma yang hampir sama. Freud mempergunakan pengalaman menangani pasien pada klinik neurologinya untuk membangun teori psikoanalisa. Bahkan tidak jarang mempergunakan pasien yang telah mengalami gangguan psikologis untuk digeneralisasikan pada orang-orang normal. Pavlov mencoba mempergunakan eksperimen binatang untuk menerangkan perilaku manusia pada aliran behavioristik, sehingga memunculkan spekulasi teori psikologi yang sangat mekanistik. Humanistik hadir untuk memberikan tempat yang lebih layak pada potensi dasar manusia dengan teori hirarki kebutuhan Maslow yang ternyata tidak mampu pula menjelaskan fenomena mati syahid para revolusi Iran.

Karakteristik bangunan teori yang telah dimiliki oleh psikologi barat dengan segala metode (caranya) cenderung over estimate atau mungkin over confidance untuk menjelaskan perilaku manusia yang memiliki keunikan masing-masing, sehingga pada perkembangan mutakhir memunculkan sebuah pemikiran baru dalam bidang psikologi yang dikenal dengan Indigenous Psychology atau Cross Culture Psychology yang memberikan wacana tentang aspek budaya dan karakteristik budaya lokal dalam pembentukan perilaku manusia.

Disamping itu bangunan ilmu psikologi juga sulit menjangkau permasalahan-permasalahan yang bersifat kejiwaan karena telah mendefinisikan dirinya dalam ilmu perilaku. Fenomena santet atau sejenisnya di beberapa wilayah di dunia tidak dapat terjelaskan dengan baik karena metode keilmuannya membatasi diri pada hal-hal yang nampak saja. Penerapan nilai-nilai ketimuran pada beberapa negara tidak dapat diurai dengan baik oleh psikologi barat. Hal ini menunjukkan adanya kerapuhan pada landasan berpikir yang dimulai dari pencarian ilmu melalui metode yang digunakan.

Psikologi Islam menawarkan konsep tentang perluasan bidang kajian dan metode yang dipergunakan untuk mencari kebenaran meskipun tetap berlandaskan pada wahyu Tuhan (agama). Metode pencarian kebenaran tidak hanya mempergunakan indra yang memiliki banyak keterbatasan, tetapi juga mempergunakan potensi non-indrawi yang berwujud intuisi yang nilai kebenarannya sama-sama relatif dan wahyu yang kebenarannya tak terbantahkan.

Metode ilmiah dalam membangun teori psikologi tetap dipergunakan untuk memberikan peluang potensi inderawi, misalnya dengan penelitian eksperimen, uji teori dengan menggunakan logika ilmiah (rasionalisasi). Metode yang lain yang juga perlu mendapat tempat adalah intuisi untuk memahami realitas empirik dan non-empirik yang tidak dapat dijangkau oleh indra dan akal pikiran. Metode intuisi mempergunakan potensi hati (qalbu) sebagai alat menjawab permasalahan yang terjadi dan merupakan metode penyempurna dari keterbatasan rasio. Fritjof Schuon mengatakan bahwa rasionalisme itu keliru bukan karena ia berupaya untuk mengekspresikan realitas secara rasional sejauh itu memungkinkan, tetapi karena ia berupaya merangkul seluruh realitas ke dalam alam rasio.

Disamping itu metode keyakinan dan otoritas juga bisa digunakan untuk membangun sebuah teori dalam ilmu psikologi. Hal ini merupakan salah satu aspek pemahaman dan ketundukan terhadap kebenaran kitab suci sebagai wahyu dari pencipta manusia serta pengakuan kita terhadap orang-orang yang memiliki kemampuan dalam menafsirkan ilmu psikologi melalui ilmu agama. Kedua metode ini perlu mendapat pengakuan untuk mengembangkan teori psikologi yang mencoba memahami manusia secara lebih komprehensif baik dari aspek materi maupun non materi.

Keberadaan metode-metode tersebut untuk membangun teori psikologi Islam membutuhkan kesepakatan dari penggagas ilmu psikologi Islam dan tidak membutuhkan persetujuan dari ilmuwan non Islam. Hal ini juga telah berlaku untuk pembangunan metode ilmiah bidang psikologi yang senantiasa memperhatikan aspek objektifitas dan empirik meskipun banyak perilaku manusia yang mulai tidak dapat didekati hanya pada pendekatan empiris. Jika kesepakatan tentang objektifitas berdasarkan metode tersebut telah dicapai maka psikologi Islam tidak lagi menjadi pseudo ilmiah tetapi sudah menjadi ilmiah bahkan bisa mencapai supra ilmiah karena persyaratan ilmiah telah terpenuhi.

  1. 3. Aksiologi Psikologi Islam

Aksiologi merupakan bagian dari sistematika filsafat ilmu yang berupa mencari tahu kegunaan ilmu tersebut, cara penggunaan dengan kaidah moral, penentuan obyek yang ditelaah berdasarkan pilihan moral dan prosedur operasionalisasi metode ilmiah dengan norma-norma moral.

Keberadaan sebuah ilmu adalah untuk memberikan kemudahan dan meningkatkan taraf hidup umat manusia. Bahkan para ilmuwan barat mengungkapkan bahwa pada dasarnya ilmu itu netral nilai (etik), sehingga kegunaannya sangat tergantung dari pengguna ilmu. Begitu pula metode yang digunakan untuk membangun teori juga netral etik yang memungkinkan ilmuwan dapat membangun teori berdasarkan metode atau caranya sendiri-sendiri tanpa memperhatikan etika. Maslow mengingatkan bahwa sains akan menjadi busuk ketika mencampakkan nilai karena sains yang netral nilai akan dapat menjadi alat yang dapat dipergunakan oleh siapapun dan untuk tujuan apapun.

Psikologi barat telah memberikan banyak manfaat bagi masyarakat dalam memecahkan permasalahan hidup. Konsep dan aplikasi ilmu psikologi telah banyak digunakan oleh masyarakat dan menjadi jalan kemudahan dalam menjalani kehidupan khususnya berkitan dengan perilaku manusia. Meskipun dalam perkembangannya banyak masalah-masalah yang tidak dapat dipecahkan atau dijelaskan melalui teori-teori psikologi barat. Hal ini dikarenakan konsep tentang manusia yang digunakan justru sering menempatkan manusia pada sisi negatif dan tidak menguntungkan, sehingga aplikasi keilmuannya menjauhkan manusia dari kesejahteraan dan kemajuan sesuai dengan tujuannya.

Sebuah contoh yang dapat diambil adalah kasus meningkatnya angka bunuh diri para lansia (manusia lanjut usia) di Eropa dan Amerika meskipun mereka telah diberi penghidupan yang layak dan diberi pelayanan yang optimal oleh para ahli psikologi dan kedokteran. Hal ini banyak disebabkan karena kesalahan dalam memahami konsep manusia yang berakibat kesalahan memberikan intervensi atau treatment psikologi. Begitu pula penjelasan tentang perilaku teroris atau pendaftaran mati syahid juga tidak mampu dijawab oleh psikologi barat yang tidak memahami aspek batiniah atau spiritual manusia.

Psikologi sebagai sebuah ilmu mempunyai fungsi dalam memaparkan, menjelaskan, mengontrol dan memprediksi sebuah perilaku. Psikologi Islam dengan bangunan teori yang ada dapat melakukan fungsi tersebut dengan tetap mengkaitkan dengan nilai-nilai yang dipegang yaitu nilai agama. Psikologi Islam dapat merangsang pertumbuhan kesadaran untuk meningkatkan kualitas diri yang lebih sempurna baik secara materi maupun non materi. Psikologi Islam dapat mengarahkan pada terbentuknya kualitas hidup yang membawa pada kebahagian diri dan kelompok untuk kehidupan masa kini dan esok.

Psikologi Islam mempunyai potensi untuk menjawab permasalahan umat yang lebih komprehensif dibandingkan psikologi barat karena konsep manusia lebih terintegrasi. Bahkan banyak penelitian-penelitian yang membuktikan terselesaikannya permasalahan kehidupan (psikologis) ketika solusi yang diberikan dikaitkan dengan pemaknaan terhadap perilaku beragama. Ini semua membuktikan bahwa dalam aspek aksiologi keberadaan psikologi Islam tidak dapat terbantahkan, artinya mampu memberikan kontribusi atau kemanfaatan yang besar bagi umat manusia melalui aplikasi praktis keilmuannya.

  1. E. Penutup

Psikologi Islam ibarat rumah yang berasitektur paling profesional dengan miniatur sebuah istana kokoh yang dapat menampung banyak orang, dengan bermodalkan bahan-bahan pilihan dan berkualitas tinggi. Namun hingga saat ini bangunan itu masih belum bisa berdiri dengan baik, bahkan para mandor masih sibuk berwacana tentang pondasi (epistimologi dan metodologinya). Hal ini disebabkan rasio antara mandor (ilmuwan + tukang kritik) dan tukangnya (ilmuwan konstruktif) lebih banyak mandornya.

Perlu disadari bahwa perjuangan psikologi Islam di Indonesia tidak semudah yang dicita-citakan, sejumlah problematika baik pada tataran teoritik, aplikatif maupun kelembagaannya masih banyak, sehingga membutuhkan energi lebih besar untuk membangun dan mengembangkannya menjadi sebuah mainstream baru dalam perkembangan keilmuan psikologi. Ilmuan ini tidak dapat berdiri kokoh ketika para elemen tidak menyatukan suara, tekad dan segenap daya yang dimiliki. Namun sebuah perjuangan menuju citi-cita yang mulia akan dapat tercapai manakala ada kontinuitas dan konsistensi dalam arah perjuangan. Selamat datang Psikologi Islam…….

About these ads

5 responses to this post.

  1. Posted by mudhfar on February 13, 2011 at 10:53 am

    permisi download bang, soalny bagus sih…

    Reply

  2. Posted by Arissanty on September 13, 2011 at 7:20 pm

    Boleh tanya ini resuman dr buku siapa za,soalnya dalam tugas kuliah harus ada referensinya,Please answer! =)

    Reply

  3. Posted by azis on June 10, 2012 at 8:50 am

    materi tentang ke ilmusan islam adalah sesutunyg perlu di sebsarkn ,hal ini baik sekali

    Reply

  4. ijin copy

    Reply

  5. buy valium diazepam 10mg buy valium 10mg uk – buy valium online pharmacy

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: